Warren Buffett akan melakukan ini jika diberi kesempatan hidup kedua



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Warren Buffett tercengang ketika seorang mahasiswa  bertanya tentang kesempatan hidup kedua dan apa yang akan dilakukan. Namun, Buffett  dapat menjawab semua itu dengan jitu. 

Pada tahun 1998, ketika memberi  kuliah  di  Fakultas Bisnis Universitas Florida, seorang mahasiswa MBA bertanya kepada Buffett:  “Apa yang akan Anda lakukan untuk menjalani kehidupan yang lebih bahagia,  jika Anda bisa hidup lagi? ”

Baca Juga: Warren Buffett: Mestinya wanita bisa lebih aktif dalam berinvestasi

"Ini kedengarannya memuakkan," canda CEO Berkshire Hathaway, "tetapi  saya hanya  akan  memilih  gen kelompok  orang-orang yang  bisa  hidup hingga 120 (tahun) atau ke suatu tempat saya berasal."

Jawaban  Buffett sepertinya  sederhana,  namun sisa jawabannya mengungkapkan  filosofinya tentang kebahagiaan yang tidak ada hubungannya dengan umur panjang.

Bahkan, jika diberi pilihan untuk kembali menjalani kehidupan "lagi”,  investor gaek itu mungkin tidak akan mau menerimanya. 

               Buffett paling cocok  hidup untuk masyarakat sekarang......


Buffett paling cocok  hidup untuk masyarakat sekarang

Oracle of Omaha  menatap dalam-dalam mahasiswanya. Dia sangat berhati-hati untuk menggambarkan betapa “sangat beruntung” dia sudah merasakan hari ini.

Salah satu pria terkaya di dunia itu  meminta audien  membayangkan satu tong  yang bisa memuat 5,8 miliar bola. Setiap bola akan menentukan faktor penting (misalnya  tempat kelahiran, tingkat IQ, jenis kelamin, etnis, keterampilan, orang tua) dalam "kehidupan baru" Anda.

"Jika Anda bisa memasukkan bola Anda kembali ke dalam tong, dan mereka mengeluarkan 100 bola secara acak, dan Anda harus memilih salah satunya, apakah Anda akan memasukkan bola Anda?" tanyanya.

Baca Juga: Warren Buffett: Bisnis surat kabar akan menghilang

Selain tidak tahu bola mana yang akan Anda dapatkan,  "Dari 100 bola itu, lima di antaranya akan menjadi milik Amerika. Jadi jika Anda ingin berada di negara ini, Anda hanya akan memiliki lima bola untuk dipilih, "jelas Buffett. “Setengah dari mereka adalah wanita dan setengah pria. Setengah dari mereka kecerdasannya  di bawah rata-rata dan setengah lagi di atas rata-rata. "

Dia bertanya kepada mahasiswa itu lagi: Apakah Anda masih ingin mengambil risiko mengambil tembakan kedua pada kehidupan?

"Sebagian besar dari Anda tidak ingin mengembalikan bola Anda," katanya. "Jadi yang sebenarnya Anda katakan adalah, 'Saya 1% yang paling beruntung di dunia, duduk di ruangan ini,  1% teratas di dunia."

Dan itulah yang dirasakan Buffett. “Saya beruntung dilahirkan di tempat saya berada karena usia 50 banding satu di Amerika Serikat ketika saya dilahirkan. Saya beruntung ditransfer dengan cara yang, dalam ekonomi pasar, terbayarkan sangat gila bagi saya, ”katanya.

                             Anda tidak perlu ‘keberuntungan’ untuk bahagia.............


Anda tidak perlu ‘keberuntungan’ untuk bahagia

Buffett mengakui bahwa tidak semua orang seberuntung dirinya karena itu semua tergantung pada sistem tempat seseorang dilahirkan.

"[Bill] Gates mengatakan,  jika saya dilahirkan tiga juta tahun yang lalu, saya akan menjadi makan siang binatang. Dia berkata, 'Kamu tidak bisa berlari sangat cepat, kamu tidak bisa memanjat pohon, kamu tidak bisa melakukan apa-apa. Kamu  akan dikunyah pada hari pertama'," kata Buffett.

Buffett  menutup ceramah dengan mendorong semua orang untuk berpikir tentang kebahagiaan dari sudut pandang yang lebih praktis: Tidak ada di antara kita yang bisa hidup lagi, tetapi kita dapat meningkatkan kebahagiaan kita secara keseluruhan dengan memilih untuk membuat perubahan dalam karier, tujuan, keuangan, kesehatan, dan hubungan kita.

Baca Juga: Nasihat terbaik Warren Buffet untuk investor saham ritel

"Cara melakukannya adalah dengan memainkan permainan dan melakukan sesuatu yang Anda nikmati sepanjang hidup Anda," katanya. “Berhubungan dengan orang yang Anda sukai. Saya hanya bekerja dengan orang yang saya sukai. Jika saya bisa menghasilkan US$ 100 juta dolar dengan seorang pria yang menyebalkan  yang  membuat perut saya mual, saya akan mengatakan tidak. "

Dia melanjutkan: “Saya mendorong Anda untuk bekerja di pekerjaan yang Anda sukai. Anda kehilangan akal jika terus mengambil pekerjaan yang tidak Anda sukai hanya karena Anda berpikir itu akan terlihat bagus di resume Anda."♦

Sumber: CNBC

Editor: Tri Adi